RGB controller untuk strip LED: mendekorasi ruangan dengan benar

Elektronik

Daftar Isi:

RGB controller untuk strip LED: mendekorasi ruangan dengan benar
RGB controller untuk strip LED: mendekorasi ruangan dengan benar
Anonim

Ada banyak pilihan untuk desain pencahayaan apartemen dan rumah pribadi saat ini. Yang dibutuhkan hanyalah sedikit imajinasi. Dan ruangan abu-abu kusam akan banyak berubah sehingga akan sulit untuk mengenalinya. Namun, banyak perlengkapan pencahayaan membutuhkan peralatan tambahan selama pemasangan. Salah satu opsi paling populer dari jenis ini adalah strip LED, pengontrol yang akan kita pertimbangkan hari ini. Sangat penting untuk memahami untuk apa perangkat ini dan apa kegunaannya.

pengontrol strip yang dipimpin

Apa itu pengontrol dan apa fungsinya

Jangan bingung perangkat semacam itu dengan catu daya strip LED - mereka melakukan fungsi yang sama sekali berbeda. Diketahui bahwa strip LED tidak akan berfungsi tanpa transformator penstabil, tetapi jika itu satu warna, itu tidak memerlukan pengontrol. Untuk meredupkan cahaya, peredup sederhana sudah cukup. Dan ini adalah kaset yang memiliki kemampuan untuk bersinar dalam berbagai warna (RGB),adalah hal yang sama sekali berbeda. Jadi apa itu RGB? Tiga huruf ini mewakili warna primer yang membentuk semua yang lain:

  • R - merah (merah).
  • G - hijau (hijau).
  • B - biru (biru).

Ini adalah pengontrol RGB untuk strip LED yang bertanggung jawab untuk mengalihkan dan "mencampur" warna-warna ini dalam prosesnya. Dari video di bawah ini, Anda dapat secara kasar memahami cara kerjanya.

Pemisahan perangkat dengan metode kontrol

Peralatan tambahan tersebut paling sering dilengkapi dengan remote control inframerah. Tetapi model yang lebih mahal dapat menerima sinyal melalui Wi-Fi. Pengontrol seperti itu untuk strip LED dapat dikontrol dari ponsel cerdas atau tablet Anda dari jarak jauh, dari mana saja di dunia. Cukup nyaman digunakan sebagai perlindungan rumah pasif. Saat berlibur, seseorang menyalakan lampu apartemen sebentar di malam hari, sehingga menciptakan rasa kehadiran.

Tetapi perangkat seperti itu jarang dibeli karena harganya yang mahal. Adapun pengontrol untuk strip LED, dikendalikan oleh remote control, harganya dapat diterima, yang berarti bahwa setiap orang dapat memilih model yang tepat, terlepas dari kemampuan finansial. Jika Anda sama sekali tidak ingin mengeluarkan uang untuk peralatan tersebut, Anda dapat membuat perangkat sederhana dengan tangan Anda sendiri.

pengontrol strip led diy

Cara membuat pengontrol strip LED sendiri

Untuk melakukan pekerjaan ini, Anda memerlukan karangan bunga Cina kuno, yang tidak menjadi masalah untuk ditemukan. padadi pintu masuk dia memiliki kotak kecil - ini adalah pengontrol yang dibutuhkan. Setelah membongkar kasing, Anda dapat melihat 3 kontak keluaran - itu adalah kontak yang disolder ke kabel pita. Jika Anda menggunakan PSU dari komputer lama sebagai catu daya, biayanya turun menjadi nol. Satu-satunya kelemahan dari pengontrol strip LED buatan sendiri adalah tidak adanya remote control, namun, jika tidak ada biaya, operasinya bersama-sama dengan sakelar tiga geng dibenarkan sepenuhnya.

pengontrol rgb untuk strip yang dipimpin

Keuntungan dari setiap strip LED adalah bahwa setiap peralatan tambahan yang diperlukan untuk operasi normalnya dapat dilakukan secara mandiri. Fakta ini, bersama dengan kemudahan pemasangan, membuat strip LED begitu populer.

Haruskah saya membuat pengontrol sendiri

Jika Anda melihat, dari sudut pandang praktis, tidak banyak gunanya tindakan seperti itu. Perangkat paling sederhana memiliki biaya yang cukup rendah, waktu yang dihabiskan bisa lebih mahal. Tetapi jika ada keinginan untuk belajar, mencoba sesuatu yang baru, maka Anda bisa berolahraga. Keuntungan dari pekerjaan tersebut adalah pengalaman yang diperoleh dan kepuasan bahwa peralatan yang dirakit sendiri berfungsi tidak lebih buruk daripada pengontrol untuk strip LED buatan pabrik.

Banyak amatir radio yang memulai dengan hal sepele seperti itu kemudian "jatuh cinta" dengan bisnis ini dan mulai merakit perangkat yang lebih kuat untuk 2, 3 atau 4 saluran, dilengkapi dengan remote control dan sistem kontrol lainnya.

Strip LED tiga warna

Pemisahan perangkat berdasarkan jumlah saluran

Sirkuit pengontrol strip LED dapat bervariasi. Model termurah hanya memiliki satu saluran, yang berarti tidak ada pertanyaan tentang zonasi ruangan. Sebenarnya, ini adalah analog dari perangkat buatan sendiri yang dijelaskan oleh kami. Model yang lebih mahal memperluas kemampuan tuan rumah. Dengan dua atau tiga pengontrol saluran, Anda dapat secara bersamaan meredupkan pencahayaan di satu bagian ruangan dan meningkatkan intensitasnya di bagian lain. Ini mencapai pembagian ruangan menjadi zona-zona terpisah, bila diperlukan, misalnya, bagi ayah untuk membaca koran, dan bagi ibu untuk menidurkan anak.

Jika pencahayaan seperti itu direncanakan, saat memilih jumlah saluran untuk pengontrol kontrol strip LED, perhatikan area ruangan. Tidak masuk akal untuk membeli peralatan mahal dengan tiga output jika ruangannya sangat kecil. Zonasi dalam hal ini tidak mungkin. Meskipun, sebagai pilihan, salah satu saluran dapat diletakkan pada pencahayaan furnitur yang lebih rendah. Solusi ini terlihat sangat estetis dan indah.

sirkuit pengontrol strip yang dipimpin

Ringkaslah di atas

Strip LED sederhana itu indah dan estetis, tetapi strip RGB dengan pengontrol dan remote control membuka kemungkinan yang sangat berbeda dan lebih maju dalam desain interior. Di kamar besar, ini bisa menjadi zonasi, yang membantu membagi ruangan secara visual. Untuk area kecil, Anda dapat menggunakan gerakan seperti pencahayaan furnitur yang lebih rendah - dalam hal ini, di senja, tampaknyaloker atau kursi berlengan melayang di atas lantai tanpa menyentuhnya. Hal utama adalah memiliki imajinasi untuk menggunakan potensi penuh dari strip LED RGB dengan pengontrol.

Topik populer